cara budidaya ikan lele kolam terpal

Kami Bongkar! Rahasia Sukses Budidaya Ikan Lele Di Kolam Terpal Lengkap

Keuntungan Berbisnis Budidaya Ikan Lele di Kolam Terpal

Anda pemula yang masih bingung mau budidaya ikan lele diawali dari apa, caranya bagaimana, dan dimana?

STOP!!, jangan bingung lama-lama, kita bisa mulai dengan menganalisis keuntungan yang didapatkan dari usaha ternak ikan lele di kolam terpal atau sistem bioflok.

Ikan lele sendiri bisa hidup di kolam terpal, kolam tembok, tanah, dan drum plastik.

Tapi sebagai awalan, sebaiknya kita pakai yang paling simpel dan kemungkinan keuntungannya lebih besar yaitu kolam terpal, sebab harga terpal relatif murah.

Adapun analisa dari keuntungan dari usaha lele menggunakan kolam terpal ialah sebagai berikut:

Analisa keuntungan usaha budidaya ikan lele dengan kolam terpal

1. Modal Awal

Modal yang harus dikeluarkan untuk memulai usaha ternak ikan lele adalah berupa bahan seperti benih ikan, pakan ikan, obat kesehatan ikan dengan rincian sebagai berikut:

Perhitungan Keuntungan usaha lele

2. Perkiraan Harga Jual

Hasil panen lele per 2,5 bulan = Rp 17.000/Kg x 500 Kg lele = Rp 8.500.000,00

3. Keuntungan Usaha Ternak Lele

Rumus = Hasil Panen – Biaya ternak

Rp 8.500.000,00 – Rp 4.500.000,00 = Rp 4.000.000,00 per 2,5 bulan

Keuntungan ini bisa dibilang keuntungan minimal, apabila lele yang ditimbang berat dan berkembang biak dalam jumlah yang lebih besar.

Selain analisa keuntungan yang didapatkan dari usaha lele tersebut, ada beberapa keuntungan yang lain ialah sebagai berikut:

Keuntungan menggunakan kolam terpal dalam berbbudidaya ikan lele

1. Proses Persiapan Pembuatan Kolam Lebih Cepat

Kolam terpal merupakan kolam yang lebih instan dan tidak ribet digunakan sebagai budidaya ikan lele.

Bayangkan jika Anda harus menggunakan kolam tembok, tentu pembuatan kolamnya pun sangat lama.

Apabila menggunakan kolam tanah pun, maka Anda harus mempersiapkan pengerukan tanah sehingga berbentuk kotak atau bisa digunakan sebagai kolam.

2. Kolam Terpal Tidak Memakan Banyak Lahan

Kolam terpal untuk lele tidak memakan banyak lahan sehingga sangat simpel digunakan oleh para pemula yang ingin berbudidaya lele di depan halaman rumah.

Bayangkan jika para pemula harus menyiapkan pekarangan khusus untuk beternak lele, tentunya akan sangat membutuhkan banyak modal.

Budidaya Ikan Lele Kolam Terpal

Penggunaan kolam terpal bisa digunakan untuk budidaya ikan lele hanya dengan mempersiapkan lahan sisa di pekarangan rumah. Baik itu depan atau pun belakang rumah.

Budidaya ikan lele semacam ini memang lah lebih hemat lahan karena bisa dipraktekkan di lahan sempit.

3. Hasil Panen Ikan Lele Lebih Berkualitas dengan Kolam Terpal

Hasil panen ikan lele lebih berkualitas dengan menggunakan kolam terpal. Kolam terpal merupakan kolam yang sangat menjamin kualitas dari ikan lele. Ikan lele akan terhindar dari berbagai polusi tanah seperti yang banyak terjadi pada kolam tanah.

Kolam tanah cenderung terjadi polusi atau penyebaran racun dari tanah. Tapi budidaya dengan menggunakan kolam terpal tentunya lebih berkualitas hasil panennya karena terhindar dari racun tanah atau pun racun dari semen pada kolam tembok.

4. Biayanya Lebih Murah Menggunakan Kolam Terpal

Selain bisa memanfaatkan lahan sempit, budidaya ikan lele menggunakan kolam terpal memang dibilang jauh lebih murah dibandingkan dengan penggunaan kolam tanah atau pun kolam tembok. Alasannya simpel, karena tidak butuh banyak lahan dan infrastruktur untuk pembuatan kolam secara khusus.

Kolam terpal harganya lebih murah dan Anda pun bisa memperkecil modal usaha seminim mungkin dengan membeli bahan kolam terpal atau pun membeli kolam terpal jadi yang sudah siap pakai.

5. Hasil Panen Lebih Besar Karena Kemungkinan Ikan Lele Mati Lebih Kecil

Penggunaan kolam terpal pada budidaya ikan lele memang hasilnya lebih baik dan lebih besar. Hasil panen yang didapatkan dari budidaya ikan lele menggunakan kolam terpal lebih besar karena kemungkinan lele mati memang lebih kecil dari penggunaan kolam tanah atau pun kolam tembok. Penggunaan kolam terpal pun membuat lele lebih cepat panen.

Hasil panen lele pada kolam tanah biasanya dikurangi dengan banyaknya jumlah lele yang mati sebelum panen. Penggunaan kolam terpal memang cukup baik dalam melakukan pencegahan lele mati sebelum masa panen.

Cara Tebar dan Jumlah Bibit Satu Kolam Menggunakan Sistem Bioflok

Budidaya Ikan Lele Di Kolam Terpal bioflok

Cara budidaya ikan lele di kolam terpal memang memiliki potensi untuk mendapatkan keuntungan yang besar.

Mengapa demikian?

Tentu ini dikarenakan kelebihan kolam terpal.

Sebenarnya terdapat banyak cara yang bisa dilakukan untuk memperbesar kemungkinan ikan lele bisa cepat panen dalam jumlah besar.

Rahasia sukses ternak ikan lele ialah dengan menggunakan cara sistem bioflok.

Bioflok merupakan makroalga, agregat diatom, pelet sisa, protista bakteri, eksoskeleton organisme mati, dan invertebrata yang mengandung fungi, bakteri, protozoa dan lain sebagainya.

Penggunaan bioflok dalam budidaya ikan membuat sifat nafsu makan ikan lele lebih tinggi sehingga menyebabkan lele cepat makan dan cepat mengeluarkan kotoran.

Sehingga proses bioflok lebih mudah terjadi.

Ada beberapa keuntungan yang akan didapat budidaya ikan lele menggunakan sistem bioflok ialah sebagai berikut:

  1. Pakan ikan lele lebih efisien bahkan bisa dibilang tanpa pakan karena sudah alami menggunakan sistem bioflok.
  2. Pertumbuhan ikan lele lebih sehat sehingga tidak perlu dilakukan penyortiran antara ikan mana yang mati dan ikan mana yang masih hidup.
  3. Pertumbuhan ikan mengalami pertumbuhan yang lebih optimal dan lebih cepat sehingga masa waktu panen yang lebih singkat.
  4. Ikan lele di dalam kolam terpal pada umumnya lebih sehat dan gesit sehingga dapat mengurangi resiko penyakit ikan.

Ada beberapa Persyaratan budidaya lele menggunakan sistem bioflok ialah sebagai berikut:

  1. Membutuhkan probiotik sebagai media pembentukan flog.
  2. Memerlukan oksigen yang lebih tinggi sekitar 4 ppm hingga 6 ppm.
  3. Memerlukan pompa celup yang tingginya sekitar 2,5 meter dengan kekuatannya sekitar 43 watt.
  4.  Penambahan bahan baku stater yang di dalamnya terdapat karbon seperti molase, tepung terigu, tepung tapioka, bekatul, dan gula.
  5. Kondisi lingkungan air kolam yang di dalamnya mengandung bantuan semburan air atau pun aerator.

Beberapa cara yang bisa dilakukan untuk melakukan penebaran Bibit dalam sistem bioflok yaitu sebagai berikut:

  1. Penebaran bibit dapat dilakukan setelah air kolam sudah matang sehingga flok terbentuk, kemudian lakukan pengecekan PH keasaman air, sehingga pastikan PH-nya netral. Pastikan Anda melakukan penebaran benih di saat malam hari atau pun pagi hari sehingga jam 5 pagi sudah siap digunakan.
  2. Pastikan Anda menebarkan bibit ikan yang ukurannya kurang 7 cm sehingga jumlah ikan lele tetap, daya tahan hidupnya tinggi, dan memiliki umur yang lebih besar dari suhu lingkungan.
  3. Pastikan Anda melakukan pemberian pakan yang konsentrasinya lebih banyak saat malam hari sehingga sifat lele Nokturnal atau aktif saat malam hari bisa lebih efesien. Kemudian campurkan probiotik di dalam pelet dengan konsentrasi sekitar 4 ml/kg.
    Anda juga bisa memberikan pakan ikan yang sudah dicampur dengan probiotik. Selain itu pastikan Anda bisa mengatur pakan secara teratur sehingga hasilnya lebih maksimal.
  4. Anda bisa mengatur pengolahan air sehingga penerapan sistem biflok tidak membutuhkan ganti air hingga panen tiba, Anda pun bisa melakukan penambahan air sehingga tubuh lele bisa  bertambah sehat dan besar sehingga berikan probiotik seminggu sekali sebanyak 5-10 ml/meter kubik, sehingga kesetabilan bakteri pengurai berkembang.
  5. Anda bisa melakukan pemeliharaan dengan menghadapi berbagai macam kendala dan rintangan yang sangat bagus sehingga perlu melakukan penanganan yang lebih mudah.
  6. Atur jadwal secara teratur dengan pemberian pakan selama sehari 3 kali sebaiknya pagi pada pukul 00:09, sore 15:00, dan malam 21:00. Ukuran yang dipakai pun sebaiknya 5% dari berat badan lele, pemberian pakan pun harus teratur.
  7. Anda perlu melakukan pengambilan sampling ikan lele selama 10 hari sekali, kemudian tentukan pakan secara ideal dengan konsentrasi sebanyak 3-6% dari berat badan lele.
  8. Anda bisa menambahkan molase atau tetes tebu dengan konsentrasi sebanyak 50hingga 100 ml per meter kubik.
  9. Pastikan kolam berada pada konsentrasi sebanyak 28° C, kemudian suhu bisa berubah-ubah sesuai dengan tingkat keasaman PH, khususnya saat musim kemarau.

Cara Persiapan Alat dan Bahan Budidaya Ikan Lele Kolam Terpal

Budidaya Ikan Lele Di Kolam Terpal

Cara budidaya ikan lele di terpal bisa dilakukan dengan melakukan persiapan alat dan bahan, antara lain sebagai berikut:

  1. Persiapan Alat dan Bahan Kolam Terpal.
    Anda perlu menyiapkan segala macam peralatan dan bahan-bahan yang dibutuhkan dalam pembuatan kolam terpal. Bahan dan alat untuk kolam terpal harus sesuai dengan luas kolam yang akan dibuat. Peternak pun perlu menyiapkan terpal yang sesuai dengan luas yang dibutuhkan untuk pembuatan.
  2. Persiapkan batas kolam yang harus sesuai dengan kebutuhan yang dipersiapkan. Dasar dan area dinding kolam harus dibuat dari tanah atau bambu, kalau kurang kuat Anda bisa gunakan besi.
  3. Anda pun harus mempertimbangan besarnya jumlah anggaran atau pun berbagai jenis ikan yang dibutuhkan untuk dilakukan pembudidayaan. Anda juga harus mengatur dalam dan luas kolam dengan menggunakan luas terpal yang sesuai dengan ukuran. Anda harus memperhatikan terpal yang akan dipakai sehingga bisa mendapatkan hasil panen yang sesuai dengan kebutuhan.
  4. Untuk mendukung agar budidaya ikan ini bisa cepat panen, Anda harus membuat saluran air yang cukup baik untuk mempertahankan tingkat kejernihan air tanpa harus melakukan pengurasan. Saluran pada kolam harus dilengkapi dengan sirkulasi udara untuk menjadi baik sehingga ikan bisa bertumbuh dengan baik.
  5. Pembuatan saluran buangan bisa dilakukan dengan penambahan pipa sepanjang 5 hingga 10 inch yang sesuai dengan kebutuhan. Buatlah saluran air sebagai pembuangan air sehingga tidak terjadi kebocoran.
  6. Kolam air perlu diisi sehingga volume air bisa berkurang. Kolam bisa diisi air sehingga tidak mengalami kebocoran, kemudian tambahkan juga dengan pupuk kandang atau organik. Kemudian pastikan kolam ditaburi dengan pupuk dan idiamkan selama hingga beberapa hari atau sekitar 2 hingga 3 hari.
  7. Kolam yang sudah berwarna hijau, merupakan pertanda bahwa plakton dan hewan kecil di dalam kolam bisa berkembang biak untuk menjadi nutrisi berbagai macam ikan air tawar yang ibutuhkan.

Baca Juga : Peluang Usaha Budidaya Ikan Lele yang Sangat Bombastis!

Penyebab Kegagalan Budidaya Lele

penyebab kegagalan budidaya lele

Ada banyak peternak lele yang merasa gagal dalam melakukan budidaya ikan lele. Salah satu penyebabnya adalah mereka salah dengan cara ternak ikan lele di kolam terpal, apa saja itu? simak ulasannya berikut ini:

1. Benih Lele Masuk dalam Kategori Buruk

Benih lele yang termasuk dalam kategori kurang baik biasanya sangat rentan terhadap parasite dan bakteri lain sehingga sering terjadi kematian lele yang jumlahnya sangat besar. Anda harus selektif dalam memilih berbagai benih lele untuk upaya pencegahan kematian sehingga Anda harus memastikan untuk memilih bibit lele yang baik, sehingga dapat melakukan perawatan menjadi lebih mudah. Ini adalah salah satu cara ternak yang perlu diperhatikan.

2. Lele Banyak Dimangsa Hewan Predator

Cara ternak selanjutnya yang Anda harus mewaspadai jika lele banyak dimangsa oleh predator. Maka Anda harus membuat kolam cukup dalam, sebab kolam yang dibuat dengan kedalaman  rendah, membuat para predator sering memangsa lele dalam jumlah besar di saat sebelum masa-masa panen.

3. Kolam Terbuka

Penyebab panen lele gagal juga karena kolam lele dibiarkan terbuka tanpa adanya pagar pelindung sehingga membuat predator lebih mudah masuk sehingga perlu dilakukan dengan mempersempit kolam. Hewan predator seperti biawak dan ular adalah kebersihan di sekitar lingkungan kolam. Jadi meskipun Anda melakukan budidaya ini di lahan sempit, perlindungan harus tetap terjaga.

4. Suasana kolam sangat tidak stabil dilihat dari segi suhu, sehingga lele sangat cocok dihidupkan pada suhu yang berkisar 20-28 derajat C. Suhu bisa berubah-ubah secara drastis sehingga membuat banyak lele stress.

Kondisi ini kemudian membuat lele kurang nafsu makan, hingga akhirnya mengalami kematian. Sebaiknya menggunakan kolam terpal yang dilengkapi dengan tutup kolam sehingga tidak bisa ditembus dengan cahaya matahari.

5. Suasana di sekitar kolam bisa sangat bising dan ramai, sehingga membuat lele menjadi mudah stres, sehingga nafsu makan lele semakin menurun, dan akhirnya akan menimbulkan kematian yang ekstrim pada lele. Maka sebaiknya kolam lele memang letaknya agak jauh dari keramaian.

6. Air dari PDAM membuat budidaya ikan lele menjadi kurang stabil. Air dari PDAM masih kurang bagus sehingga dapat mempengaruhi adanya pertumbuhan lele. Air PDAM banyak mengandung kaporit sehingga terjadi hambatan berupa pertumbuhan  mikro organisme dalam air sehingga tidak bisa menjadi makanan alami untuk lele.

7. Cara memberi makan yang salah membuat panen juga bisa gagal. Saat memasuki masa pembesaran, maka lele harus tercukupi kadar pakannya secara teratur sesuai dengan jumlah yang ditentukan. Cara pemberian pakan yang salah akan membuat banyak lele mati dan tidak bisa hidup dengan baik.

8. Lele yang bersifat kanibal bisa memangsa banyak lele. Ada baiknya Anda menggabungkan ikan lele yang ukurannya hampir sama karena pencampuran lele yang ukurannya tidak sama akan membuat ikan lele menjadi kanibal.

Lele bisa memangsa lele kecil yang lain apabila lapar. Ukuran lele yang tidak sama bisa saling memangsa sehingga jangan dicampurkan.

9. Penyakit lele bisa membuat banyak lele yang mati. Banyak lele yang mengalami bercak putih, terluka karena kulitnya terkikis, dan sirip lelenya rusak. Banyak lele dalam jumlah ribuan yang akhirnya mati karena terjangkit penyakit.

10. Bangkai lele yang sudah mati dan dibiarkan terus hidup dalam satu kolam, membuat lele yang masih sehat pun ikut banyak yang mati. Lele yang masih sehat bisa jadi teracuni dengan lele besar yang banyak hidup di dalam kolam. Sehingga pastikan bangkai lele yang sudah mati dibuang dan tidak dicampurkan ke dalam kolam yang masih banyak lele yang sehatnya.

Pakan dan Pemeliharaan Ikan Lele Jenis Sangkuriang

pakan ikan lele

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pemberian pakan ikan lele sangkuriang dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut:

1. Berikan Pelet

Anda bisa menggunakan pelet sebagai jenis makan untuk menunjang pertumbuhan lele menjadi lebih optimal. Ikan lele bisa diberi pakan berupa pelet yang bisa membuat lele bertumbuh dengan baik. Ikan lele bisa dipercepat pertumbuhannya  di dalam kolam sehingga membuat panen menjadi lebih terjamin.

2. Berikan Vitamin

Anda perlu menambahkan vitamin untuk meningkatkan nutrisi bagi lele. Vitamin bisa diberikan pada pelet dengan cara menambahkan POC Nasa, Viterna Plus, dan Hormonik. Produk ini sudah terkenal dan banyak dipakai oleh para pembudidaya ikan lele.

Vitamin yang aman untuk lele sangkuriang sangat baik terbuat dari bahan alami yang mengandung banyak nutrisi sehingga sangat baik untuk mempercepat pertumbuhan lele, alhasil kematian dapat segera dicegah.

3. Penjagaan Ekosistem

Anda perlu menjaga ekosistem kolam agar tetap stabil dengan menambahkan jenis pupuk organic padat yang khusus untuk ikan lele sehingga ikan lele tetap sehat dan tidak mengalami kematian sebelum panen. Peran pupuk organic memang sangat penting bagi pertumbuhan lele karena dapat menetralkan pH, menjaga kualitas kolam, dan terus meningkatkan pertumbuhan plankton untuk makanan alami ikan.

Cara Panen yang Benar untuk Ikan Lele

Ternak Lele Bioflok

Ada beberapa cara panen ikan lele yang bisa Anda lakukan untuk segera melanjutkan ke dalam proses penjualan. Anda pun bisa melakukan beberapa hal berikut ini:

1. Anda bisa menggunakan pancing

Metode yang dapat digunakan untuk memanen ikan lele bisa ialah sengan menggunakan pancing. Pancing biasa dilakukan untuk para peternak lele yang mengemas kolamnya sebagai tempat pemancingan. Tempat pemancingan sangat memungkinkan banyak wisatawan yang datang untuk membawa pancing.

2. Anda bisa menggunakan jala

Anda bisa menggunakan jala untuk memancing ikan lele. Proses panen bisa dilakukan dengan cara pemeliharaan ikan lele ke dalam kolam yang luas sehingga tidak mudah untuk dikeringkan. Cara yang tepat ialah bisa dilakukan dengan cara memanen lele pada sebagian periode dan sisanya bisa menggunakan periode berikutnya.

3. Anda bisa menguras kolam ikan

Anda juga bisa memanen ikan lele dengan menguras atau pun mengeringkan kolam ikan. Anda sangat simpel dan mudah dalam memanen lele dengan cara menguras kolam. Pengurasan kolam bisa dilakukan dengan cara lebih simpel sehingga membuat ikan lele banyak yang masih hidup walaupun sudah dipanen.

Tips Panen Ikan Lele Sangkuriang

Ada banyak cara yang bisa Anda gunakan untuk melakukan panen ikan lel. Namun ada beberapa hal yang perlu diperhatikan jika Anda akan melakukan panen ikann lele sangkuriang yaitu sebagai berikut:

1. Pengambilan Panen Ikan Lele yang Benih

Anda bisa mengambil atau memanen benih lele sangkuriang yang sudah berukuran sekitar 7-8 cm. Benih  lele bisa dipanen, apabila sudah memasuki usia yang mencapai 3 minggu. Benih ikan lele bisa di panen kemudian secara langsung bisa dijual ke peternak yang menjual pembibitan lele sangkuriang.

2. Lakukan Secara Hati-hati

Pemanenan ikan lele sangkuriang memang lah harus lebih hati-hati karena benih sangkuriang biasanya masih dalam keadaan lembut sehingga mudah mati dengan berbagai benda yang mengenainya. Apabila tidak hati-hati makan ikan lele akan banyak yang mengalami kematian.

3. Keringkan Kolam

Sebaiknya Anda bisa mengeringkan kolam sehingga bisa membuat lele tetap hidup dan tidak mati ketika di panen. Pengeringan jangan dilakukan terlalu lama karena akan membuat lele banyak yang mati saat dipanen. Pengeringan kolam yang terlalu surut air dapat membuat lele banyak yang mengalami kematian.

4. Penjaringan

Anda juga bisa memanen ikan lele sangkuriang dengan cara menjaringnya. Jarring yang diberikan memang lah harus lembut dan halus. Sebaiknya ikan lele sangkuriang memang jangan terkena benda kasar karena bisa melukainya dan bisa membuatnya mati.

5. Jangan Kurang dari 4 Minggu

Sebaiknya Anda jangan sampai mengurangi waktu panen sepanjang 4 minggu atau pun terlalu lama lebih dari 4 minggu. Sebab ikan sangkuriang memang sangat enak dan gurih pada usia 4 minggu ini.

Pastikan Anda itu memperhatikan perkembangan ikan lele sejak usia 2 mingguan sehingga tidak terlalu cepat atau pun terlalu lama. Jika tidak sesuai dengan waktu yang sudah ditentukan biasanya ikan lele akan tidak terasa nikmat saat disantap. Ikan lele sangkuriang memang sangat enak dinikmati dengan bumbu yang sesuai. Asalkan waktu panennya tepat.

Penanganan Pasca Panen Ikan Lele

Panen ikan lele bisa dilakukan secara baik. Tapi pastikan Anda juga memahami bagaimana melakukan perawatan pasca panen. Setidaknya ada beberapa hal yang membuat ikan lele bisa terjual laris saat sudah melakukan panen.

1. Jenis dan Ukuran Ikan

Anda bisa mengatur kecepatan pembusukan ikan lele dengan komposisinya sehingga membuat lele menjadi lebih stabil sampai saat dijual di berbagai tempat.

2. Pembusukan Ikan Lele

Ikan lela yang dibesarkan dengan bahan kimia akan lebih cepat busuk saat sudah mulai dijual di tempat pelilangan ikan.

3. Kondisi Biologis Ikan

Anda bisa memperhatikan bahwa jenis dan ukuran ika berbeda sehingga proses pembusukannya pun berbeda. Ada baiknya ANda selektif memilih mana ikan yang hampir mati, sehat, atau pun sudah mati.

4. Penyimpanan Ikan Lele

Anda pun bisa menyimpan ikan lele yang masih sehat dengan cara yang benar. Pastikan berada pada tempat yang tepat, sebab banyak sekali lele yang mati karena terlalu banyak dilempar saat dilakukan panen. Terjadi benturan, injakan, bengkokan, dan lain sebagainya saat waktu panen.

5. Pisahkan Mana Ikan Sebagai Bahan Baku atau Dimasak

Pastikan Anda memilih ikan yang bagus dan bersih untuk dimasak. Ikan yang digunakan sebagai bahan baku harus lah ikan yang masih sehat dan segar sehingga tidak mudah baud an membusuk saat sudah mulai diolah.

Intinya semua proses budidaya ikan sangat mudah dan bisa menjadi hasil yang luar biasa apabila kita mau fokus dalam melakukannya. Budidaya ikan lele akan sangat tepat apabila dilakukan di dalam kolam terpal.

Kolam terpal banyak memiliki kelebihan dibandingkan dengan penggunaan kolam yang lainnya. Budidaya ikan lele juga merupakan sarana bisnis yang bisa mendatangkan banyak sekali keuntungan. Keuntungan yang didapatkan dari hasil panen lele bisa sangat banyak apabila pengurusannya Anda melakukan hal-hal yang tepat dan tidak mengalami kesalahan.

Setiap faktor dan kesalahan bisa membuat lele banyak yang mati dan akhirnya akan mengurangi nilai panen yang seharusnya sangat menguntungkan bagi Anda semua. Pastikan Anda tidak mengalami keraguan di saat bisnis budidaya ikan lele sehingga panen bisa lebih maksimal dan bernilai jual lebih tinggi.

Budidaya ikan lele bisa menggunakan kolam terpal juga memanfaatkan lahan sempit sehingga peluang keuntungannya bisa sangat banyak. Kolam terpal akan mudah dibeli di berbagai penyedia kolam terpal, maka Anda harus lah siap dalam proses ternak lele ini.

 

Bagi Anda yang ingin membeli kolam terpal untuk budidaya ikan lele agar hasil melimpah, kami menyediakan kolam terpal bulat siap pakai berkualitas tinggi.

Hubungi kami di :

Telp/WA  : 085784245387

Email        : hubungikonstruksikolamterpal@gmail.com

Website    : KonstruksiKolamTerpal.net

Apakah Artikel ini Bermanfaat bagi Anda?